Kisah Sedih di tahun ke-45

1984

Kelas 4 SD. Pelajaran PMP (dulu bernama PMP sebelum menjadi PPKn dan PKn), saya terlibat adu mulut dengan sang guru. Beliau namanya pak Titus (hmm kemana ya bapak itu sekarang? Kalau baca ini, masih ingatkah dengan saya? Anak kecil tidak gendut tapi selalu berbadan besar (dari kecil) 😀 ).

Yang saling kami argumenkan adalah pernyataan “Yang dapat dipilih menjadi seorang Presiden RI adalah harus orang Indonesia asli” menurut pak Titus. “…..(sama) dan beragama Islam” menurut saya.

Pak Titus menyatakan saya tidak boleh sembarangan berbicara, karena tidak ada buktinya. Di dalam UUD 45 pasal manapun tidak ada yang menyatakan harus beragama tertentu. Selaku anak SD yang suka iseng (nyolot dikit sih), saya tidak kalah galaknya menyatakan pernah membaca tulisan harus beragama itu. “…..yang mau jadi pemimpin negeri ini harus Islam pak, kok bisa gak adil gitu sih?” Lugas banget saya bicara saat itu. Tapi ujungnya ya diam (namanya saja anak SD kan) apalagi karena tidak bisa membuktikannya.

Singkatnya, mengapa kalimat “…. harus beragama Islam” melekat sekali di dalam benak saya sebagai anak kelas 4 SD? Siapa yang merecoki saya dengan pernyataan itu? Sampai sekarangpun tidak bisa pasti saya jawab karena saya tetap tidak ingat dapat dari mana buah pemikiran tersebut. Namun rasanya, kita dari kecil kan belajar sejarah “yang diingini sebagai sejarah oleh era ORBA”, jadi tahu dong ada yang namanya Piagam Jakarta yang cikal bakalnya pembukaan UUD 45 ada isi “menjalankan syari’at Islam bagi pemeluknya” sebelum disempurnakan menjadi sila pertama Pancasila. Dan belakangan saya memahami mungkin saja saya membaca sepotong penggalan cerita dari usulan KH Wahid Hasyim yang berbunyi “Presiden ialah orang Indonesia asli yang beragama Islam”. Dan betul hal tersebut tidak pernah menjadi resmi ada di dalam suatu pasal UUD 45 selanjutnya.

Jadi, pak Titus benar, saat itu saya tidak bisa membuktikan.

1985 – masuk SMP, kenyang penataran P4

1988 – masuk SMA, gembul kekenyangan penataran P4

1991 – masuk kuliah, muntah akibat terlalu eneg penataran P4.

Hampir 30 tahun berlalu, hal-hal yang berhubungan dengan “pendidikan kewarganegaraan”, lewat begitu saja, toh saya tidak pernah tertarik dengan dunia politik, jalanin saja, terserah lah semua mau jadi apa. Silent Majority.

1998 – kerusuhan Mei. Ketegangan tiada terkira. Saya tidak mau bahas. Yang saya tahu, Engkau Cina? pergilah selagi kamu mampu, tinggalkan Indonesia, tidak guna kalau di ujung jaman, kamu ditindak seperti ini.

2011 – walaupun Ahok sudah malang melintang di Belitung, saya tidak kenal, tahu namanya saja tidak. Siapa dia? Ow sempat dengar sekilas soal anggota DPR, tapi sangat minimlah. Lalu, pak Ahok ini digandeng Gerindra untuk menjadi calon wakil Gubernur Jakarta mendampingi pak Jokowi. Whatt?? Ngapain sih ini Cina satu? Bikin kacau nanti, sudahlah jangan ikutan politik, kelas berat lagi Gubernur Jakarta, nanti ujungnya kami para etnis ini yang akan sedih dan sulit.

Gila Hedy, lu egois banget. Lu yang gak mau ngapa-ngapain lalu minta pak Ahok juga gak boleh ngapa-ngapain? Apa yang lu kerjakan untuk negara? Uppss, hati saya sendiri bicara begitu? Omagat (kata anak-anak kekinian). Menjadi warga yang baik, taat membayar pajak, mematuhi aturan, saya merasa telah berbuat untuk negara, tetapi itu tidaklah sama bagi orang lain. Terlebih terhadap pak Ahok, saya tidak berhak menjustifikasi pilihan hidupnya. He is a good guy, a good leader in our government.

2012 – Horeee, pak Ahok dan pak Jokowi menang dan menjadi Gubernur dan Wakilnya bagi saya dan seluruh warga Jakarta. Pelan-pelan, hari demi hari, bulan demi bulan, saya merasakan ada peningkatan, perbaikan. Langsung signifikan? Belum, terlalu banyak yang musti dibenahi.

2014 – pak Ahok ditinggalkan oleh pak Jokowi yang naik menjadi Presiden. Rasanya sudah jatuh cinta sama bapak berdua. Senang, bahagia, mendukung, menyaksikan perubahan, dan terpenting, tidak merasa takut karena rasanya benar-benar bhinneka yang seutuhnya. Pikiran masa kecil yang ketakutan lama-lama terkikis. Kami kaum merdeka, sama seperti yang lain.

2016 – pak Ahok dituduh menista Agama Islam. Beliau hadapi semua, 23 kali persidangan tanpa absen sekalipun, karena beliau memiliki keyakinan bahwa beliau tidak menodai ataupun menista ataupun ujaran kebencian pada pidatonya di Kepulauan Seribu, 27 September 2016. Bukan karena saya Cina, bukan karena saya mempercayai Kristus yang sama, tetapi sungguh mati saya tidak melihat adanya penodaan di sana. Dia berucap, iya betul, dia mengibaratkan kejadian kalau pembohong bisa memakai ayat kitab suci. Astaga, bandingkan dengan corong pengajian yang sering banget saya dengar perkataan memojokan kaum kristiani. Belum lagi yang teriak-teriak “bunuh”, jelas-jelas menghina kaum agama lain, namun tidak ada perkara sama sekali.

2017 – 19 April …… pak Ahok sudah kalah dari kancah pemilihan Gubernur. Sedih banget. Antara sedih dan bahagia, saat itu saya masih berpikir, sudahlah pak Ahok, suatu hari akan terbukti kalau pak Ahok akan dibutuhkan kembali, bisa di Jakarta, di daerah lain, di Indonesia. Sedih saja memikirkan bodohnya beberapa kaum yang tidak memilih beliau dan pak Djarot hanya karena alasan agama. Takut tidak terselamatkan kalau memilih pemimpin tidak seiman. Konyol, namun mau bilang apa. Belum lagi, para 9 naga (konon) yang berfoto sambil memamerkan senyum sebagai perayaan kemenangan paslon 3. Segitunya kalian (salah satunya saya kenal sebagai orang tua mantan siswa saya).

Saya paling malas pakai kata mayoritas, minoritas, sejijik saya mendengar tenun kebangsaan dan keberpihakan. Namun kali ini saya betul-betul merasa kaum minoritas seperti pak Ahok (dan kebetulan saya), sedang dikerjai. Hingga ucapan pak Ahok beberapa hari lalu tentang “jangankan jadi mentri atau apapun, jadi Gubernur aja gak bisa karena kafir” itupun dianggap pak Ahok menantang akan putusan sidangnya sendiri dan membuat perpecahan. Di mana logika? Yang beliau katakan itu tidak ada artinya sebagai menghujat. Kalian yang bilang pak Ahok membuat resah dangan teror perkataan, sanggup kalian untuk duduk 23 kali sidang dan dituding di depan hidung kalian dibilang cina, kafir, mau dibunuh, bakar, penggal. Sanggup kalian???

2017 – 9 Mei……… Super kelabu. Pihak pak Ahok akan banding. Do the best pak Ahok dan tim. Saya tidak bisa membantu secara fisik, tetapi doa selalu untuk bapak sekeluarga. Saya juga tidak bisa seperti orang-orang yang bawa-bawa Agama terus dan mengatakan bahwa ini jalannya Tuhan, menyamakannya seperti Yesus, pakai berbagai ayat alkitab, menghibur diri mengabarkan ada maksud Tuhan dibalik ini semua. Entahlah, saya tidak suka deh itu semua, dituduh menista agama, dibalas dengan gaya agama pula. Pak Ahok saja orang yang tidak gemar bawa-bawa agamanya sendiri. Membayangkan beliau yang dibui dan kita harus bilang, ini jalan Tuhan? NO Wayyy, saya tidak bisa. Bagi saya, kalau mau bergabung mendukung, terlibatlah bersama aksi pendukung pak Ahok yang menyerukan ketidakadilan hukum bagi beliau, dengan menyanyi, menyalakan lilin, berdoa bersama, dalam koridor yang benar.

Semoga pak Ahok mendapatkan kebebasannya kembali secepatnya, karena dia orang baik dan telah berjasa bagi negeri ini.

.

.

.

.

.

.

Lalu apa yang tersisa di benak saya?……

….. bahkan anak kecil kelas 4 SD puluhan tahun lalu merasa negara ini masih kerdil, terlebih ucapannya dulu serasa terbukti benar hari ini……

🙁 🙁 🙁

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *