Surat Untuk Mama

Mamaku sayang, aku mau cerita sama mama. Tapi, ceritanya pake surat ya. Kan, mama sibuk, capek, pulang udah malam. Kalo aku banyak ngomong, nanti mama marah kayak kemaren itu. Aku jadinya takut dan nangis. Kalo pake surat, kan mama bisa baca sambil tiduran. Kalo nggak sempat baca malem ini, bisa disimpen sampe besok. Pokoknya bisa dibaca kapan aja deh. Boleh juga suratnya dibawa ke kantor.

Ma, boleh nggak aku minta ganti mbak? Mbak Jum sekarang suka galak, ma. Kalo aku gak mau makan, piringnya dibanting di depan aku. Kalo siang aku disuruh tidur melulu, nggak boleh main, padahal mbak kerjanya cuman nonton TV. Bukannya dulu kata mama, mbak itu gunanya buat nemenin aku main?

Trus, aku pernah liat mbak lagi ngobrol sama temannya di teras depan. Padahal, kata mama, nggak boleh ada orang yang nggak kenal yang masuk rumah kan? Kalo aku bilang gitu sama mbak, mbak marah banget dan katanya kalo diaduin sama mama, dia mau berhenti kerja.

Kalo dia berhenti, berarti nanti mama repot ya? Nanti mama nggak bisa kerja ya? Nanti nggak ada yang jagain aku di rumah ya? Kalo gitu, susah ya ma? Mbak nggak diganti nggak apa apa. Tapi mama bilangin dong, jangan galak sama aku.

Ma, bisa nggak hari Kamis sore mama nganter aku ke lomba nari Bali? Pak Husin sih selalu nganterin, tapi dia kan cowok ma. Ntar yang dandanin aku siapa? Mbak Jum nggak ngerti dandan. Ntar aku kayak lenong. Mama kan kalo dandan cantik.

Temen-temen aku yang nganterin juga mamanya. Waktu lomba gambar minggu lalu, Pak Husin yang nganter. Tiap ada lomba, Pak Husin juga yang nganter. Bosan ma, lagian aku juga pengen ngasi liat sama temen-temenku kalo mamaku itu cantik banget. Aku kan jadi bangga ma. Temen-temen tuh gak pernah liat mama. Pernah sih liat, tapi itu sebentar.

Ma, hadiah ulang tahunku mulai tahun ini nggak usah dibeliin deh. Uangnya mama tabung aja. Trus, aku nggak usah dibeliin baju sama mainan mahal lagi deh. Uangnya mama tabung aja. Kalo uang mama udah banyak, kan mama nggak usah kerja lagi. Nah, itu baru sip namanya. Lagian, mainanku udah banyak dan lebih asyik main sama mama kali ya?

Udah dulu ya ma, udah ngantuk. I love you, mom…….. (aku tanya bu Guru, katanya, itu artinya “aku cinta padamu”. Jadi aku juga boleh mencintai mama ya?)

harta yang paling berharga adalah keluarga

mutiara yang paling indah adalah keluarga

puisi yang paling bermakna adalah keluarga

……

Sumber: mindset therapy ~ Andrias Harefa, buku ke 37

3 thoughts on “Surat Untuk Mama”

  1. tak ada yg bisa memisahkan hubungan mama dengan anaknya,walapun disisi lain anak itu bukanlah anak kandung mamanya,” i hope we will back together mah,you are my everything in this world, i love you mah & i miss you”

Leave a Reply to Sandia Juniawan Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *