Catatan Sehari Pilkada

(Sebelum dan Setelah)

image1

Sewaktu press conference setelah debat 3 berlangsung kemaren tanggal 10 Februari 2017, Agus ada menyatakan jika dia tidak suka ditanya kemungkinan kalah karena dengan berani maju sebagai calon gubernur artinya harus mengupayakan sebuah kemenangan. Jangan berpikir kalah. Saat itu saya langsung agak ngeri mendengarnya. Satu sisi, saya mengerti ada semangat kalau bertanding, milikilah mental juara jangan berpikir kekalahan. Tetapi bagi saya, ini bukan soal tanding biasa, ini politik dan itulah yang membuat rasa ngeri tadi.

Sempat terpikir, gila nih, apa yang akan terjadi jika Agus beneran kalah. Akankah dia mencak-mencak dan seluruh pasukan mantan presiden juga akan mengacak-acak Jakarta? Lebay sih saya, tapi iya, saya ngeri.

Lalu seiring munculnya “pepo” kembali di layar curhat twitter, di mana isinya menuduh sana sini, menuduh Presiden Jokowi, menuduh pemerintah, menuduh siapapun yang tidak pro dia seolah-olah menfitnah dan menzoliminya, semakinlah saya melihat sosok Agus segitunya hanya karena demi peponya, tidak mampu lagi berpikir realistis dan menunjukkan karakternya sendiri bukan bentukan pepo dan “memo” nya.

Melengkapi kejengahan pada Agus adalah dengan munculnya pembela Agus di twitter, instagram (dan path?) dari Ibas dengan “wahai rakyatku”nya, Aliya yang membela Ibas, memo dengan ya begitulah, Anisa yang dari sebelum-sebelumnya juga hmm….. Capai lho lihat dan bacanya. Capai karena bagi saya segitu saja seorang SBY, Jendral, yang merasa tampuk kekuasaan hanya milik keluarganya sehingga dari dirinya harus jatuh kepada anaknya. Dia pikir ini kerajaan Indonesia? Prihatin saya.

Hari pilkada datang. Saya memilih no.2, pak Ahok. Sudah pastilah saya memilih beliau. Rawabuaya, area tempat tinggal saya, yang masuk TV hanya karena banjir, sudah tidak ada genangan dua tahun terakhir ini. Setiap saya melewati pinggir kali di belakang jalan Daan Mogot (area Indosiar), sudah bisa melihat sungai yang walau tidak bersih 100%, tetapi tidak hitam lagi dengan bau menyengat dan sampah yang menumpuk di atasnya. Tempat-tempat sampah rapi berjejeran di pinggir sungai. Melewati daerah Menteng, Banjir kanal, sama rapinya. Melewati daerah Grogol, apartemen “Season City”, baik sungai maupun sepanjang jalan tepi sungai telah bersih dan rapi. Terlalu banyak daerah yang akan disebut untuk menunjukkan keberhasilan Ahok. Jadi singkat cerita, hatiku padamu pak Ahok.

Dan terjadilah Agus di urutan terakhir (ke-3). Ada sedikit kuatir, wah bakal ada apa nih ya? Puji Tuhan, semua baik-baik saja. Dan yang makin membuat baik adalah sikap Agus yang cukup “gentlemen” dan rendah hati dengan menelpon Ahok dan Anies (Anies tidak sempat terhubungi saat itu) untuk memberikan selamat telah sukses di putaran pertama dan berhasil masuk ke putaran kedua. Di press conference nya semalam, Agus mengatakan hal tersebut dan yang saya tangkap, Agus menerima kekalahannya dengan baik dan mengakui bahwa kali ini ada yang lebih baik dan seperti namanya pertarungan, ada yang kalah dan ada yang menang.

Wah senangnya hati ini, yang saya kuatirkan tidak terjadi dan malah sebaliknya merasa tenang. Selamat pak Agus, anda menunjukkan kualitas yang baik. Perasaan saya saat ini kepada Agus adalah perasaan beberapa waktu lalu yang menghargai seorang Agus tidak terpengaruh dengan panas politik ayah dan keluarganya, namun memilih berkarir sendiri di bidang militer (terlepas katanya karir dibeli dan tidak ada prestasi), terserah apa kata berita tetapi saya lihatnya begitu. Makanya kaget juga waktu dia melepas karir militer demi pencalonan ini. Agus seperti ditunggangi pepo memonya untuk jadi penerus tahta kerajaan. Eneg lah kita, wajar. Padahal Agus punya (konon) segudang prestasi di bidang lain.

Setidaknya Agus tidak seperti penampakan mengerikannya (menurut saya) sewaktu mengatakan tidak boleh kalah. Malah cenderung memperlihatkan tatapan teduh dan lapang dada.

Apakah inilah yang namanya politik? Dulu lawan, sekarang kawan, ataupun sebaliknya. Tidak memiliki “perasaan” orang biasa lagi, siapa menguntungkan diambil, siapa merugikan dibuang? Entahlah. Mereka memang para pemain politik, sementara saya hanya warga jujur yang lihatnya dari kacamata hitam atau putih saja. Suka dan tidak suka. Ingat dulu memiliki rekan kerja dengan jabatan kepala sekolah saja tetapi politicking rasanya sudah mau muntah. Apalagi politik negara. (Sudahlah, mengajar lagi saja Hed…….*Red* 🙂 )

Balik kepada pilihan saya, saya tidak suka dan meradang dengan semua keadaan yang memojokkan Ahok, sindiran-sindiran Agus, Anies, Sylvi, Sandi yang menyerang Ahok sewaktu debat resmi. Bikin eneg dan mau muntah. Belum lagi ada kenalan di grup WA yang tiba-tiba mengirim tulisan tentang dijatuhkannya ayat dari Tuhan tentang memilih pemimpin harus seiman. Capeklah main iman. Kalau main iman, jelas saya pilih Ahok karena seiman dengan saya. Tetapi bukan itu sama sekali.

Sekarang, menghadapi putaran kedua, kita lihat siapa yang akan menjadi gubernur lima tahun ke depan. Ahokers, kalau saya boleh sebut begitu, bermain jugalah yang fair. Jangan jadi pembuli. Menunjukkan sama saja kalian tidak punya kualitas dan “dignity”. Jika terus-terusan menghina dan membuli kelompok lain, apa tidak nanti hasilnya akan sama saja kalian yang diperlakukan demikian? Sedikitlah berubah. Bagaimana kita tunjukkan posisi di atas angin, bukan sombong, bukan nantangin, bukan anggap enteng, tetapi elegan.

Sementara, calon pasangan 3, yang akan menuju putaran 2 bersama Ahok, yaitu Anies……….hmm……. saya berhenti dulu sampai di sini. Kehabisan kata-kata menggambarkan Anies ini. Saya guru, 20 tahun mengajar, tetapi belum pernah tersentuh dan terkesima dengan ucapan, ungkapan, motivasi dia yang konon untuk menenun kebangsaan. Nanti sajalah urusan tenun menenun kalau dalam 3 tahun terakhir saja, yang ditunjukan sifat kutu loncat kesana kemari, politicking kesana kemari. Saya cukupkan dulu sampai di sini.

Salam Dua Jari image1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *