Ini Daerahku, Carilah Daerahmu

Curahan hati pagi hari menjelang upacara memperingati Proklamasi RI ke 70. *ID* #RI70

Alkisah di suatu kota besar nan megah sebagai salah satu kota terbesar di dunia (metropolitan, katanya), ada suatu daerah perumahan megah nan permai, indah merona, aman sentosa, memiliki peraturan hidup yang maha dahsyat.

Di sudut-sudut perumahan ini banyak tertulis spanduk-spanduk peringatan bagi para warganya dan para pelintas yang menggunakan (katanya fasilitas) jalanan warganya.

“Bagi para pengendara, dilarang melawan arus”

“Mobil/motor dilarang ngebut-ngebutan”

“Ini bukan jalan umum untuk dilalui menuju sekolah’

Bagus bukan? Untuk mengingatkan kesadaran semua orang yang melalui jalan tersebut, jelas hal itu bagus dan bermakna. Manusia kalau tidak diingatkan, mudah sekali lupa.

Namun, sayangnya, begitu melewati jalanan utama perumahan yang lebarnya mencapai 10 meter (minimal), mudah sekali menjumpai para pejalan kaki pagi hari, menggunakan jalanan tidak sesuai aturan. Jalan / lari pagi di sisi kanan jalan, di tengah jalan, dengan wajah pongah menunjukkan “Ini punya kami, fasilitas ini kami yang bayar, jadi kami boleh begini. Peraturan itu untuk kalian yang tidak memiliki ini semua”. Mudah sekali membaca pikiran seperti itu dari wajah-wajah yang nampak.

Jadi ceritanya ada sekolah yang dibangun di ujung perumahan yang masih merupakan tanah fasum.

Jika jalanan itu merupakan akses menuju suatu bangunan di tanah fasum (fasilitas umum), maka fasum yang harus tahu diri. Demikian kira-kira jika setiap hari selalu dengan alasan baru menutup akses dengan mengunci pintu-pintu gerbang perumahan untuk mencapai lokasi sekolah yang berdiri di atas tanah fasum tadi.

“Kenapa dong, tidak permisi dulu kepada kita untuk bangun sekolahan di sini, sopan-sopannya situ tahu aturan dong bagaimana musti permisi dulu, kita jadi terganggu kan, masak kita jadi tidak bisa olahraga pagi, polusi, berisik, lalu lalang mobil kalau kalian lewat jalan ini.” Jadi kira-kira begini “Kalau kalian permisi kan kalian tahu tidak bisa bangun sekolah di sini karena kami tidak ijinkan” (oh begitukah?).

“Siapa Pemda yang memberikan ijin mendirikan bangunan sekolah di atas tanah fasum? Eks Gubernur Jokowi dan Wagub Ahok? Ah mana cukup hanya mereka. Pemda tahu apa sih? Memang Pemda yang kasih makan kita? Memang Pemda yang kasih rejeki sama kita? Enak aja, kita beli kavling sendiri nih, kita kasih makan keamanan di sini buat jagain kita, situ jangan enak aja bilang dapat ijin Pemda……” (tarik napas dulu) Bagaimana tidak hal itu terus yang terngiang di benak saya setiap menyaksikan kejadian pemblokiran jalan yang sudah berlangsung tiga minggu belakangan ini.

Waktu saya tanyakan kepada pak Satpam dan meminta untuk dibukakan celah saja supaya jalan kaki bisa lewat, pak Satpam hanya bilang “kami hanya diperintah bu, kami saja tidak pegang kunci”…. dan seperti lingkaran setan yang butuh ditebas pedang mengkilat tajam, warga kecil dibayar warga ber-uang banyak, lalu harus patuh, melayani, mengikuti, supaya tetap dapat makan, rakyat kecil di bawah, rakyat besar (?) di atas, rakyat bawah sepatutnya ikuti rakyat atas….. Apapun itu, ada sistem yang memang jelas salah di Indonesia. Salah gak salah deh, kan isi Proklamasinya saja ada hal-hal yang mengenai pelaksanaan sebuah negara merdeka masih bagian dari “dan lain-lain” dan bebas saja mendefinisikan “dalam tempo sesingkat-singkatnya”, singkat menurut saya? menurut anda? menurut negara? menurut pendiri sekolah? menurut Pemda pemilik fasum? menurut warga setempat? 🙂

70 tahun sudah kemerdekaan, tetapi mau lewat jalanan umum (umum menurut saya dan pribadi menurut warga setempat) harus distop dan bahkan dilarang karena kunci dipegang penguasa setempat. Kunci “dan lain-lain” perijinan akan diberikan jika pihak sekolah dan Pemda mau bernegosiasi lagi “dalam tempo yang sesingkat-singkatnya”.

Waktu bergulir hampir jam 7.15 dan siswa semakin banyak berdatangan dengan berjalan kaki melewati gerbang yang dipermasalahkan tersebut…… Semoga esok hari lebih baik dan sekarang saya harus bersiap-siap karena upacara akan segera dimulai jam 7.30 nanti.

Apapun itu, Dirgahayu Republikku! Makin maju dan jaya Indonesia!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *