Sumpah Pemuda

Kami putra dan putri Indonesia, mengaku bertumpah darah yang satu, tanah air Indonesia.

Kami putra dan putri Indonesia, mengaku berbangsa yang satu, bangsa Indonesia.

Kami putra dan putri Indonesia, menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.

~ Kongres Pemuda Indonesia – 28 Oktober 1928 ~

 

Mendengar kumandang Edo Kondologit di acara 100 tahun Kebangkitan Nasional (siaran ulangan versi TransTV) pagi ini, membuat saya merinding, bagus sekali lagu Indonesia Raya tanpa instrumen, hanya suara dia di tengah-tengah stadion GBK. Walau acara ulang dan tidak ada hubungan dengan peringatan hari ini, tetapi mendengar lagu itu menimbulkan niat mengeja ulang kata per kata lagu kebangsaan kita, dan bagi saya, kata-kata yang baik dan indah, tidak berlebihan, membangkitkan semangat,  iramanya pun indah 🙂

Sejarah mengatakan lagu Indonesia Raya itu memang diperdengarkan pertama kali saat kongres pemuda II di Jakarta oleh penciptanya sendiri WR Supratman. Jadi tepat hari ini, tepat saat lagu itu terdengar kembali di telinga, rasanya harusnya bangga menjadi bagian dari suatu bangsa. Itu pemersatunya lho. Tapi…..? wah bisa panjang deh….

Makna Sumpah Pemuda bagi tiap orang mungkin beda. Tuangkan maknanya menurut kalian masing-masing. Semakin banyak makna bagi kalian, semakin kaya keragaman bangsa kita. Ambil yang positif, jauhkan yang negatif. Belajar dari pengalaman yang lain, perkaya dengan variasi yang sesuai masing-masing. Berharap pada kondisi ideal, tidak selalu salah kok 🙂

Sering orang mengungkit makna mencintai bangsa dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Bahasa asing mencerminkan tidak nasionalis. Makna persatuan bangsa dengan melakukan aktivitas kebersamaan. Benarkah demikian?

Pemakaian bahasa asing dalam percakapan sehari-hari, banyak dijumpai di sekolah-sekolah yang mengadaptasi kurikulum internasional. Ada kemungkinan hal ini dianggap tidak cinta bahasa Indonesia, tidak nasionalis. Tapi tentu saja tidak boleh semena-mena mengatakan demikian. Pandai berbahasa asing tentu saja tidak ada hubungan dengan sikap nasionalis seseorang.  Lalu ada lagi yang menyebutkan anak-anak tersebut menjadi tidak kenal budaya bangsa kan, tidak bisa berbahasa Indonesia, bagaimana bisa bilang menanamkan sikap nasionalis kalau bahasa saja dia tidak bisa ucapkan? Miris juga.

Sering saya melihat kasus seperti berikut ini. Anak yang pandai, sekolah dan lulus di dalam negri, dibandingkan dengan anak yang memiliki kesempatan besar dalam hidupnya bersekolah di luar negri karena keluarganya mampu. Begitu memasuki dunia pekerjaan, anak kedua yang mendapatkan penghargaan lebih untuk kategori memiliki kecakapan bahasa internasional yang lebih baik ditunjang dengan sertifikat asing. Bayangkan jika hal itu yang sering dihadapi, ya tidak menutup peluanglah, orang akan makin berpikir, jika ada kesempatan keluar, berbahasa asing lebih lancar, masa depan lebih terjamin, mengapa tidak?

Jadi seperti mana duluan, telur atau ayam? Siapa yang mulai bersikap demikian? Terlebih bahkan ada kasus anak asli bersekolah di dalam negri, memiliki nilai test TOEFL lebih tinggi dari anak yang berkesempatan sekolah di luar negri saja, ujungnya diperlakukan sebagai lulusan lokal, tidak dapat tunjangan sekolah luar negri… bayangkan 🙂

Sebagai guru matematika, sampai detik ini, saya masih mempercayai bahwa anak belajar matematika bukanlah dibedakan berdasarkan bahasa penyampaian, bahasa Indonesia ataupun bahasa Inggris. Matematika sebagai ilmu dasar, dipelajari untuk dipakai menunjang beberapa ilmu lain juga. Mathematical Notation are meant to be universal, encompassing any natural language. Why worry too much, when a child have to be tested in a certain natural language. Entahlah…..

Lanjut ke makna persatuan Indonesia, apakah bersatu identik dengan kebersamaan? “bersama-sama ya, tidak boleh ada yang lebih, tidak boleh ada yang kurang, kalau saya lebih-lebih sedikit, ya nanti kita bagi-bagi deh sama-sama” begitukah? “wah, pintar sekali kamu, jangan begitulah, kita sama-sama dong, kan kita teman. Kalau dia kurang, kita tutupi lah, dia kan teman kita, harus sama-sama” begitukah?

Akhirnya demi bersama, bersama-sama melawan arus di jalanan. Kalau di tegur jawabnya standar “belagu ya kamu, situ kan orang kaya, kita kan naik motor….” Ini ada faktor pengalaman, motor-motor yang melawan arus dan cepat-cepatan mungkin takut ketahuan polisi, mereka yang menyerempet saya selaku pejalan kaki, mereka yang “marah” “jalan yang benar dong”. Prof. Iwan Pranoto dalam account twitternya beberapa kali menulis, bangsa Indonesia perlu pemimpin sinting…. Nah bagi saya, pengendara motor tadi bukan anekdot kesintingan seorang pemimpin, tetapi sinting sungguhan.

Kembali ke Sumpah Pemuda, semalam, Matthew anak saya, menyiapkan topi karena katanya “aku ada upacara, siap siap ah”. Simpel, tapi buat saya berpikir, ini contoh paling kecil dari siswa yang sadar ingin ikut upacara peringatan salah satu sejarah bangsa ini. Lalu apa lagi ya, hmm, mungkin buang sampah pada tempatnya, mencintai lingkungan berarti mencintai tanah air kita. Gunakan bahasa yang baik diperkaya dengan penggunaan bahasa asing. Tidak mentertawakan kasus vicky dengan vickinisasi yang terus menerus jadi candaan, padahal mungkin diri sendiri masih dalam level kemampuan bicara yang kurang lebih mirip.

Tulisan ini saya sudahi di sini, menyisakan tanda tanya besar kembali bagi saya, sambil membaca berita Gerakan Mahasiswa Jawa Barat yang menolak Sumpah Pemuda karena tidak sesuai dengan ideologi agama tertentu.

God Bless Indonesia

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *